Lives. Stories and Ideas

Ini Julia, Kita memutuskan untuk berangkat ke Bali super pagi, setelah sholat subuh dan agak terang, ya sekitar jam 5.45 pagi. Gw mandi dulu byurr dingin banget ye air di Malang itu. Lanang langsung angkut aja dari kamar tidur, diajak pipis bentar dan langsung lanjut bobo di mobil sepanjang perjalanan.

Dari Malang, kita masuk tol menuju Probolinggo. Sekitar 2jam-an lah. Nah setelah itu, baru ditempuh jalan biasa alias non-tol selama kurang lebih 3 jam-an untuk sampai ke Pelabuhan Ketapang, Bayuwangi di ujung pulau Jawa.

Selama perjalanan, musuh utama di jalanan adalah truk dan sepeda motor. Gw lupa di KM berapa, tiba-tiba belakang mobil gw ditubruk motor. Penyok deh! Tapi, Alhamdulillah orangnya ngga kenapa-kenapa, karena langsung kabur aja gitu. Lumayan bikin gw makin sakit kepala secara gw kan mabok darat ya. Haha. Sepanjang jalan gw pusing dan mual, emang norak sekali lagi pemirsa.

Jalan berliku dan Reska hobinya salip-menyalip membuat perjalanan terasa semakin cepat. Jam 11.00 siang kita udah masuk pelabuhan Ketapang. FYI guys, untuk masuk ke Pelabuhan ini, kalian harus beli tiket kapalnya secara online. Bisa melalui aplikasi di Google Playstore (inget ini di IOS belum ada), atau pakai mobile web, dan bayarnya juga harus pakai mobile banking (bank pemerintah) atau pakai aplikasi LinkAja. Hmm, cukup repot di bagian ini. Karena kita harus download appnya, atau buka mobile web. Untung gw ada Mandiri Mobile Banking jadi Alhamdulillah bayarnya aman. Sayang banget padahal, di loketnya ada stiker bahwa pembayaran bisa menggunakan E-Money tapi ternyata udah ngga berlaku lagi. Hiks. Ayo pak, next time E-money aja deh biar ngga ribet. Gw harus bayar sekitar 185.500 untuk naik kapal 3 orang plus 1 mobil. Jadwal berangkat kapal ferry ini 1 jam sekali, jadi no need to worry untuk menunggu atau mengantre lama. Jam 11.45 kita udah masuk kapal dan surprisingly kapalnya gede (ya iyalah, isinya ada bus pariwisata, truk, mobil dan motor.

Seperti biasanya, gw mabok naik kapal. Pesen teh panas dan pop mie lumayan buat mengganjal perut yang kosong. Harga popmie 15ribu - ngga terlalu mahal. Di atas kapal kita bisa laut dan sempat liat lumba-lumba yang lagi berenang dan loncat. Lumayan banget. Perjalanan kapal ini sekitar 45-60 menit dan super ngga berasa. Soalnya sambil makan popmie dan minum teh panas. Haha!

Sejam kemudian, kapal tiba di Pelabuhan Gilimanuk dan kita langsung menuju Denpasar. Oh iya, pas mau keluar, di sini ada pemeriksaan surat-surat kendaraan seperti STNK dan SIM, jadi jangan lupa yaaa!

Dari Pelabuhan Gilimanuk, kita masih butuh waktu sekitar 3,5 jam-an menuju Nusa Dua, tempat kita menginap di hari pertama di Bali. Jangan bayangkan jalanannya tol, ini jalanan biasa dengan pemandangan hutan, banyak monyet di pinggir jalan. Seru juga buat pengalaman Lanang. Musuh utama dalam perjalanan ini adalah jalan yang berkelok dan truk. Jadi siap-siap! Gw sih udah eneg banget perutnya, tapi gw selalu mensugesti diri bahwa ini BALI! Finally gw bisa sampai Bali dengan mobil! Pertama kali dalam 32 tahun hidup gw selama ini. #Lebay. 

Alhamdulillah sampai di hotel Nusa Dua jam 17.30, langsung masuk kamar dan mandi! Seger banget banget dan Alhamdulillah hotelnya ada akses langsung ke pantai, jadi kita langsung menuju pantai untuk melepas rindu.  

Kesan pertama gw melihat Bali. Sedih? Suasananya beda dengan Bali yang gw kenal dulu, sekarang sepi, lampu banyak yang mati, toko banyak yang tutup dan ngga banyak orang/bule yang lalu lalang seperti dulu. Tapi gw yakin masyarakat Bali akan segera bangkit kembali dan buat teman-teman yang mau berkunjung ke Bali, yuk silakan, bantu mereka untuk pulih roda ekonominya. Tapi ingat selalu patuh terhadap semua protokol ya!

Karena sepi, jadi lebih aman karena ngga ketemu banyak orang. Bahkan pantai rasa milik sendiri saking sepinya. Semoga semua segera kembali normal kembali ya dan semuanya senantiasa sehat wal afiat. Amin!

Hari pertama di Bali, saatnya istirahat, mengembalikan semua tenaga selama perjalanan Malang-Bali. Rencananya gw akan stay di Bali dua minggu dengan lokasi pindah-pindah. Mulai dari Nusa Dua, Jimbaran, Ubud dan Seminyak. 

Sampai ketemu di hari-hari selanjutnya!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Do NOT follow this link or you will be banned from the site! menu