Lives. Stories and Ideas

Ini Julia,

today is our last day in Bali"

Satnya balik ke Pulau Jawa. Terima kasih Bali untuk 14 hari ini. Kenapa ngga extend lagi jadi 21 hari di Bali? Kami merasa cukup aja, jangan kelamaan, kalau kebanyakan jadinya malah ngga enak. Prinsip hidup gw kayak minum Teh Botol Sosro.

Coba minum satu botol teh botol Sosro pasti berasa kurang
tapi begitu minum dua botol rasanya berlebihan
dan bikin minumannya jadi ngga nikmat, Ya kan?

Nah, kalau kita extend di Bali lagi, takutnya jadi kurang berkesan. Jadi ii udah cukup dan Insya Allah nanti kita balik lagi dalam waktu dekat. Amin!

Abis mandi dan sholat subuh, kita sepakat untuk check out dari hotel dan menuju pelabuhan Gilimanuk. Seperti biasa, Lanang gw bangunin buat pipis dan lanjut bobo di mobil dan Alhamdulillah sepanjang Seminyak-Gilimanuk dia anteng bobo selimutan di mobil. 

Sampai Gilimanuk sekitar jam 07.50 pagi dan kita langsung beli tiket kapal ferry untuk jam 08.00. Pakai aplikasi bisa. Pakai mobile web bisa. Nama aplikasinya "Ferizy" atau buka websitenya aja disini. Inget ya, bayarnya pakai VA bank BUMN (Mandiri, BRI dkk) atau pakai Link aja dan ngga bisa pakai BCA. Di kasus gw, selalu pakai mobile banking Bank Mandiri. Pilih multi payment dan pilih penyedia jasa Finnet Indonesia. Ini penting ya dan mohon dicatat karena ngga ada poster How To Pay nya haha. Gw bayar mobil aja sekitar 185 ribu. Abis beli tiket, langsung masuk pelabuhan dan antre masuk kapal. Karena gw datengnya mepet ya masuknya agak terakhir ya. Pagi ini kapal terlihat agak rame. Deck bagian mobil dan truknya penuh sama kendaraan, termasuk ada motor juga. 

Nah, kita naik ke atas kapal nih, bagian penumpang. Sayangnya ngga ada yang jual popmie dan teh panas kayak kapal waktu berangkatnya. Kita baru tahu ternyata standar fasilitas kapalnya ngga sama antara kapal yang satu dengan yang lain. Padahal dari berangkat gw udah mimpi minum teh panas di kapal karena gw kan mabok laut. Ya udah banyak doa aja deh dan makan permen sambil liatin laut lepas. Nah, ajaib juga ternyata kalau dari Gilimanuk ke Ketapang, nyebrangnya lebih cepet. Kayaknya sih cuma 20 menit, tapi kita harus antre nunggu di tengah laut sebelum bersandar di Ketapang karena banyak kapal dari Ketapang belum berangkat. 

Akhirnya sampai juga kembali ke Pulau Jawa! Alhamdulillah perjalanan lancar. Pas mau keluar kapal, karena mobil gw super kecil dan ceper, bagian bawah penutup/cover mesin bagian bawah mobil pecah/robek karena nyanggrok/keseret ama sambungan kapal buat keluar ke daratan. Kebayang ngga sih? Nah, intinya kita langsung keluar pelabuhan Ketapang, mencari bengkel/tukang tambal ban yang mau bantu bongkar cover mesin bagian bawah itu. Karena ada pecahan/robekan jadi pas jalan, keseret gitu sambil tercium bau plastik kebakar. Ya begitu kan, road trip ngga bisa ditebak. Ada aja dramanya. Tapi ya Alhamdulillah ya semua masih sehat, aman, selamat dan untungnya semua kejadian ini masih di tempat umum yang ramai. Misalnya kejadiannya di pinggir hutan gimana? Ngga kebayang. Makanya jalan pagi dan siang menjadi kunci solusi utama. 

Setelah mencopot bagian sambungan penutup mesin itu kita jalan menuju Surabaya! Perjalanan lewat alas roban merupakan perjalanan yang paling challenging buat kami. Buat Reska, nyetir di Alas Roban itu challenging dan seru. Buat gw dan Lanang, kelok jalanan membuat gw mabok dan hampir muntah! Akhirnya solusinya adalah berhenti di restoran terdekat untuk minum teh panas dan makan! Jadi, setelah keluar alas roban, maju sedikit ke arah Pasir Putih, kita bisa nemuin banyak resto seafood pinggir jalan sisi kiri. Kemarin gw makan nasi ayam bakar, Reska makan nasi tempe penyet dan tiga gelas teh panas abis cuma 48 ribu! WOW! 

Abis perut enakan, kita lanjut lagi perjalanan ke Surabaya. Lewat Probolinggo yang jalurnya belum ada toll. Nah begitu keluar Probolinggo langsung masuk toll menuju Surabaya. Selama di toll perjalanan relatif lancar. Lanang kembali bobo setelah makan tadi. 

Sampai di Surabaya sekitar pukul 16.30 dan langsung disambut hujan badai. Banyak pohon tumbang di pinggir jalan. Alhamdulillah ngga ada korban jiwa. Masuk di hotel daerah Tunjungan sekitar pukul 17.30. Langsung mandi dan sempet tidur sebentar karena super capek.

Hujan masih berlanjut dan kita berencana untuk makan malam rawon jam 19.30. Pas menuju lokasi penjual rawon yang menurut Reska enak, ternyata jalurnya banjir lumayan tinggi. Sempet deg-degan karena gw belum pernah lewatin banjir selama ini dan kepikiran penutup cover mesin bagian bawah kan tadi dicopot. Wah, asli perasaannya campur aduk. Dan gw mikir kok Surabaya bisa banjir juga? Plus mati lampu guys. Jadi bener-bener situasinya mencekam. Asli. Drama lain dimulai. 

Akhirnya kita berbelok di arah lain, menuju soto ayam Pak Djayus aja deh dibanding harus terus menerobos banjir demi rawon dan gw pun yakin pasti juga rawon itu tutup. Abis kenyang makan soto dan minum teh panas, kita memutuskan balik ke hotel. Tidur ajalah daripada keliling Surabaya kejebak banjir malah. Cukup bikin sepaneng kita berdua. 

Rencananya kita cuma menginap semalam di Surabaya, besok abis makan siang kita langsung cabut ke Solo, my hometown! See you besok!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Do NOT follow this link or you will be banned from the site! menu